Zelensky Tolak Tawaran Evakuasi oleh Amerika Serikat

20220215-volodymyr-zelensky-8-okt-2020
Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky saat bertemu Perdana Menteri Inggris Boris Johnson di Downing Street Nomor 10. 8 Oktober 2020.

maiwanews – Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menolak tawaran evakuasi oleh Amerika Serikat. Ia memilih untuk tetap bertahan di Kota Kiev meski Rusia melancarkan serangan ke negaranya, setelah sebelumnya mengakui Donetsk dan Lugansk sebagai negara merdeka.

Pejabat intelijen Amerika Serikat megnaku mendengar percakapan di mana Presiden Zelensky menyampaikan, ia membutuhkan amunisi, bukannya tumpangan. Demikian dilaporkan VOA Sabtu (26/02/2022).

Militer Rusia dilaporkan makin dekat ke Kiev, Ibu Kota Ukraina pada hari Sabtu. Serangan udara dilancarkan ke beberapa kota dan pangkalan militer. Dilanjutkan dengan pengepungan oleh pasukan darat.

Militer Ukraina dalam sebuah laporan menyatakan hari Sabtu pasukannya berhasil menggagalkan sebuah serangan pasukan Rusia menarget pangkalan militer di Kota Kiev.

Hari ini pasukan kedua negara dilaporkan bentrok di kota Kiev. Ukraina mengklaim berhasil memukul mundur serangan Rusia. Bentrok terjadi beberapa jam setelah Presiden Zelensky menyampaikan peringatan rencana serangan pasukan Rusia terhadap Kyiv sebelum fajar.

Invasi Rusia terhadap Ukraina dimulai sejak hari Kamis (24/02/2022). Serangan itu menewaskan puluhan orang dan puluhan ribu warga memilih meninggalkan Ukraina.

Amerika Serikat dan beberapa negara lainnya menjatuhkan sanksi terhadap Rusia dan orang-orang penting negeri berjuluk Beruang Putih. Namun Presiden Zelensky menilai langkah itu masih kurang efektif untuk menghentikan invasi Rusia. (z)